close

Perbedaan Antara Konsep Sinkronis Dengan Diakronik Terletak Pada

Perbedaan Antara Konsep Sinkronis Dengan Diakronik Terletak Pada

Perbedaan antara konsep sinkronis dengan diakronik terletak pada perbedaan waktunya. Konsep sinkronis dan diakronis merupakan dua konsep yang berbeda dalam ilmu sosiolinguistik.

Konsep sinkronis mengacu pada analisis bahasa pada suatu waktu tertentu, sedangkan konsep diakronis mengacu pada perubahan bahasa dari waktu ke waktu.

Konsep sinkronis digunakan untuk menganalisis bahasa pada suatu saat tertentu, seperti pada saat sekarang. Contohnya, analisis tata bahasa pada bahasa Indonesia saat ini. Pada konsep ini, kita memperhatikan struktur bahasa saat ini dan bagaimana bahasa itu digunakan oleh masyarakat saat ini.

Sedangkan konsep diakronis digunakan untuk menganalisis perubahan bahasa dari waktu ke waktu. Contohnya, perubahan tata bahasa pada bahasa Indonesia dari masa ke masa. Pada konsep ini, kita memperhatikan perubahan struktur bahasa dan bagaimana bahasa itu digunakan oleh masyarakat dari masa ke masa.

Secara garis besar, perbedaan antara konsep sinkronis dan diakronis terletak pada fokus analisis yang digunakan. Konsep sinkronis fokus pada analisis bahasa pada saat sekarang, sementara konsep diakronis fokus pada perubahan bahasa dari waktu ke waktu.

Perbedaan Antara Konsep Sinkronis Dengan Diakronik Terletak Pada

Selain perbedaan fokus analisis, konsep sinkronis dan diakronis juga memiliki perbedaan dalam metode analisis yang digunakan. Konsep sinkronis menggunakan metode analisis yang bersifat deskriptif, yaitu menggambarkan bahasa pada saat sekarang tanpa memperhatikan perubahan dari masa lalu. Sedangkan konsep diakronis menggunakan metode analisis yang bersifat historis, yaitu menelusuri perubahan bahasa dari masa ke masa.

Konsep sinkronis juga dapat digunakan untuk menganalisis bahasa yang digunakan dalam suatu komunitas tertentu, seperti bahasa yang digunakan oleh anak-anak atau bahasa yang digunakan dalam konteks kerja. Sedangkan konsep diakronis digunakan untuk menganalisis perubahan bahasa pada skala yang lebih luas, seperti perubahan bahasa dari masa pra-sejarah hingga masa kini.

Kedua konsep ini sangat penting dalam ilmu sosiolinguistik karena memungkinkan untuk memahami bagaimana bahasa berkembang dan digunakan dalam masyarakat. Konsep sinkronis memberikan gambaran bahasa saat ini, sementara konsep diakronis memberikan gambaran perubahan bahasa dari masa ke masa. Kedua konsep ini saling melengkapi dan digunakan secara bersama-sama untuk memahami bahasa dan masyarakat secara komprehensif.

Pengertian Dari Sinkronis Dan Diakronik

Sinkronis Adalah

Konsep sinkronis adalah konsep dalam ilmu sosiolinguistik yang mengacu pada analisis bahasa pada suatu waktu tertentu, tanpa memperhatikan perubahan dari masa lalu. Konsep ini digunakan untuk menganalisis tata bahasa, struktur kata, dan penggunaan bahasa pada saat sekarang. Metode analisis yang digunakan dalam konsep sinkronis bersifat deskriptif, yaitu menggambarkan bahasa pada saat sekarang tanpa memperhatikan perubahan dari masa lalu.

Diakronik Adalah

Konsep diakronis adalah konsep dalam ilmu sosiolinguistik yang mengacu pada perubahan bahasa dari waktu ke waktu. Konsep ini digunakan untuk menganalisis perubahan tata bahasa, struktur kata, dan penggunaan bahasa dari masa ke masa. Metode analisis yang digunakan dalam konsep diakronis bersifat historis, yaitu menelusuri perubahan bahasa dari masa lalu hingga saat ini. Konsep ini digunakan untuk memahami bagaimana bahasa berkembang dan berubah dalam masyarakat dari masa ke masa.

Contoh Sinkronik Dan Diakronik

Contoh konsep sinkronis:

Analisis tata bahasa dalam bahasa Indonesia saat ini. Dalam analisis ini, kita memperhatikan struktur kalimat, tata bahasa, dan penggunaan kata dalam bahasa Indonesia saat ini. Misalnya, kita dapat menganalisis penggunaan kata “aku” dan “saya” dalam kalimat, dan bagaimana kedua kata tersebut digunakan dalam masyarakat saat ini.

Contoh konsep diakronis:

Perubahan tata bahasa dalam bahasa Inggris dari abad ke-16 hingga sekarang. Dalam analisis ini, kita memperhatikan perubahan dalam struktur kalimat, tata bahasa, dan penggunaan kata dalam bahasa Inggris dari masa Elizabethan hingga saat ini. Misalnya, kita dapat menganalisis perubahan dalam penggunaan kata “thou” dan “you” dalam kalimat, dan bagaimana kedua kata tersebut digunakan dalam masyarakat dari masa ke masa.

Itu hanyalah contoh-contoh sederhana dari konsep sinkronis dan diakronis, tetapi kedua konsep ini dapat diterapkan pada berbagai aspek bahasa dan digunakan dalam berbagai konteks.

Kesimpulan Dari Perbedaan Sinkronik Dan Diakronik

Kesimpulan dari perbedaan konsep sinkronis dan diakronis adalah bahwa kedua konsep tersebut mengacu pada analisis yang berbeda dalam ilmu sosiolinguistik. Konsep sinkronis mengacu pada analisis bahasa pada saat sekarang, sementara konsep diakronis mengacu pada perubahan bahasa dari waktu ke waktu.

Konsep sinkronis digunakan untuk menganalisis tata bahasa, struktur kata, dan penggunaan bahasa pada saat sekarang. Metode analisis yang digunakan dalam konsep sinkronis bersifat deskriptif, yaitu menggambarkan bahasa pada saat sekarang tanpa memperhatikan perubahan dari masa lalu.

Sedangkan konsep diakronis digunakan untuk menganalisis perubahan tata bahasa, struktur kata, dan penggunaan bahasa dari masa ke masa. Metode analisis yang digunakan dalam konsep diakronis bersifat historis, yaitu menelusuri perubahan bahasa dari masa lalu hingga saat ini.

Kedua konsep ini sangat penting dalam ilmu sosiolinguistik karena memungkinkan untuk memahami bagaimana bahasa berkembang dan digunakan dalam masyarakat. Konsep sinkronis memberikan gambaran bahasa saat ini, sementara konsep diakronis memberikan gambaran perubahan bahasa dari masa ke masa. Kedua konsep ini saling melengkapi dan digunakan secara bersama-sama untuk memahami bahasa dan masyarakat secara komprehensif.

Baca Juga >>> Jelaskan Perbedaan Entrepreneur Dan Entrepreneurship <<<

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *